July 26, 2021
  • 9:56 pm Aubameyang Tolak Tawaran Barcelona
  • 5:31 pm Real Madrid Disarankan Tak Tunjuk Jose Mourinho Lagi
  • 6:34 pm Liga Champions: Prediksi PSG VS Manchester United Leg-2
  • 7:55 pm Tiga Pemain Real Madrid Berpeluang Hengkang ke Juventus
  • 7:51 pm Indonesia Menjuarai Piala AFF U-22 2019 di Kamboja

Eduardo Vingada mengakui bahwa ada dua poin yang kalah melawan Hong Kong. Sahamnya percaya bahwa tim tersebut sekarang lebih baik daripada saat pertama kali mengambil alih.

Malaysia meraih poin pertama mereka di babak kualifikasi Piala Asia setelah kalah 1-1 melawan Hong Kong pada Selasa malam namun tidak sedikit untuk memperbaiki peluang Malaysia maju ke putaran final di Uni Emirat Arab pada 2019.

Agen Bola Online – Hong Kong memimpin melalui Alessandro ‘Sandro’ Leonardo di menit ke-53 pertandingan namun Syazwan Zainon menyamakan kedudukan hanya tiga menit kemudian.

Malaysia kalah telat di akhir pertandingan saat Rizal Ghazali dan Aidil Zafuan keduanya terlihat merah setelah diperlihatkan dua kartu kuning ..

Bahkan dengan dua orang kurang, Malaysia selamat dari hukuman yang terlambat saat Hafizul Hakim berhasil menyelamatkan Sandro.

Namun, keadaan di sekitar akhir pengiriman dan kekacauan yang terjadi di lapangan setelah peluit akhir telah ditembaki bayangan besar mengenai proses persidangan.

“Dari permainan yang telah kami mainkan, mungkin hari ini [Selasa] adalah pertandingan terbaik kami Kami menciptakan banyak peluang, kecepatan, sikap dan determinasi lebih kuat dari permainan sebelumnya Ya, kami juga membuat kesalahan.”

“Begitu banyak waktu saat kami melakukan serangan balik namun para pemain bersikeras menggiring bola saat ada pemain lain dalam posisi yang lebih baik – mungkin sekarang kami bisa berbicara tentang kemenangan.

“Hari ini sangat sulit bagi kami karena Hong Kong tidak begitu lemah seperti yang dipikirkan banyak orang. Kami kehilangan dua poin tapi sekarang saya yakin kami memiliki sebuah tim.

Para pemain memahami filosofi saya dan cara saya bekerja.

Image result for Eduardo Vingada speech

“Jika kita berbicara tentang peluang dan kepemilikan bola, Bagaimanapun, setidaknya kita berhenti kehilangan permainan dan kalah pada menit terakhir, kiper kita berhasil menyelamatkannya, jadi kita tidak bisa mengatakan itu beruntung, saya pikir untuk saya, bahkan hasil imbang terasa seperti rasa tidak enak saya karena kami pantas menang, “kata Eduardo Vingada pada konferensi pers pasca pertandingan.

Kekacauan setelah pertandingan berakhir mendapat reaksi marah dari Vingada sendiri, Amiruladi Zainal dan Aidil saat mereka bergantian memprotes dengan petugas pertandingan.

Keamanan harus masuk untuk memastikan tidak ada hal yang tidak diinginkan terjadi, namun bagi Vingada, reaksinya terjadi karena dia merasa timnya diperlakukan dengan kasar.

“Kami adalah manusia Jika kami tidak bereaksi, orang akan mengatakan bahwa kami kedinginan Jika ini di Mesir atau di Iran, wasit akan memiliki banyak masalah meninggalkan stadion. Ini kami sangat baik. lebih.”

“Pemain membuat kesalahan, saya membuat kesalahan dan wasit juga melakukan kesalahan. Biasanya saat pemain atau pelatih melakukan kesalahan, mereka bisa diusir.

Tapi saat seorang wasit membuat kesalahan, mereka tetap bisa bertugas di pertandingan berikutnya.

Image result for Rizal Ghazali dan Aidil Zafuan

Jika kita tidak bereaksi, saya akan mengatakan seperti apa orang yang kita miliki di sekitar saya. Kita harus bereaksi. Tidak ada yang menendang wasit dan tidak ada yang memasukkannya ke dalam kotak. Itu reaksi yang biasa, “jelas Vingada.

Ketika ditanya apakah undian tersebut berarti bahwa adalah kesempatan yang hilang bagi Malaysia untuk mengajukan klaim nyata atas salah satu dari dua tempat kualifikasi, mengingat bahwa Lebanon dan Korea Utara telah bermain imbang di awal hari – Vingada tetap santai mengenai situasi tersebut sebagai Hasil kualifikasi masih di tangan Malaysia.

“Jika Korea Utara menang, itu akan menjadi sama Mungkin undian atau kerugian bagus untuk Malaysia Tapi yang terbaik adalah bagi Malaysia untuk memenangkan pertandingan, tekanannya tidak lebih karena hasilnya . “

“Kehilangan hari ini akan menjadi penunjuk enam, tapi kita imbang dan sekarang masih bergantung pada kita, hari ini kita sudah kalah, kita tidak akan keluar sama sekali tapi hampir, tapi saya percaya kita berjuang dengan baik dan bermain bagus,” tambah Vingada.

Pertandingan Malaysia berikutnya di grup tersebut akan melawan Korea Utara, dengan pertandingan akan dimainkan pada 5 Oktober.

admin

RELATED ARTICLES